Minggu, 23 September 2012

Prasejarah Amfibi - Kisah Evolusi Amfibi

Amphibamus
Berikut adalah hal yang aneh tentang evolusi amfibi: Anda tidak akan tahu bahwa mereka katak, kodok dan salamander hidup dengan populasi kecil dan berada pada ambang kepunahan pada saat ini, tetapi untuk puluhan juta tahun yang lalu pada akhir periode Karbon dan awal Permian, amfibi adalah hewan tanah dominan di bumi. Beberapa makhluk kuno dapat seukuran  buaya  (sampai 15 kaki panjang, yang mungkin tidak tampak begitu besar tetapi yang paling besar sejak 300 juta tahun lalu) dan meneror hewan kecil sebagai "predator puncak" di ekosistem rawa mereka. 
Sebelum menelaah lebih jauh, sangat membantu untuk mengetahui  apa arti kata "amfibi". Amfibi berbeda dari vertebrata lain dari tiga sudut pandang: pertama, berudu yang baru lahir hidup di dalam air dan bernafas melalui insang, yang kemudian menghilang saat remaja karena mengalami "metamorfosis" menuju dewasa yang menghirup udara (remaja dan dewasa bisa terlihat sangat berbeda, seperti dalam kasus berudu bayi dan katak dewasa). Kedua, amfibi dewasa bertelur di air, yang secara signifikan membatasi mobilitas mereka ketika menjajah tanah. Dan ketiga, kulit amfibi modern cenderung menjadi "licin" daripada reptil bersisik, yang memungkinkan mereka untuk mentransportasi tambahan oksigen untuk respirasi.


Amfibi Pertama
Seperti yang sering terjadi dalam sejarah evolusi, tidak mungkin untuk menentukan saat yang tepat ketika tetrapoda pertama (ikan berkaki empat yang merangkak keluar dari laut dangkal 400 juta tahun yang lalu dan menelan tegukan dari udara dengan paru-paru primitif) berubah menjadi amfibi sejati pertama. Bahkan, sampai saat ini, sangat lumrah untuk menggambarkan tetrapoda sebagai amfibi, bahkan sampai terpikir oleh para ahli bahwa tetrapoda minimal berbagi spektrum penuh karakteristik amfibi. Sebagai contoh, tiga genera penting dari periode Karbon awal - Eucritta ,Crassigyrinus dan Greererpeton - bisa berbagai (dan cukup) digambarkan sebagai tetrapoda maupun amfibi, tergantung pada fitur yang sedang dipertimbangkan.

Hanya pada periode Karbon-lah, dari sekitar 310-300.000.000 tahun yang lalu, bahwa kita dapat meyebut amfibi sejati pertama. Pada saat ini,  beberapa marga telah mencapai ukuran relatif mengerikan - sebuah contoh yang baik adalah Eogyrinus ("Berudu Fajar"),makhluk ramping sperti buaya yang berukuran 15 meter dari kepala hingga ekor. (Menariknya, kulit Eogyrinus adalah bersisik dan bukan lembab, bukti bahwa amfibi paling awal memerlukan perlindungan untuk melindungi diri dari dehidrasi.) Periode Karbon akhir/awal Permian,  genus Eryops , jauh lebih pendek dari Eogyrinus tetapi lebih tegap, dengan besar, gigi bertabur rahang dan kaki yang kuat.
Eogyrinus
Pada titik ini, perlu dicatat bahwa fakta agak frustatif tentang evolusi amfibi: amfibi modern (yang secara teknis dikenal sebagai "lissamphibia") hanya sedikit berhubungan dengan para monster awal masanya. Lissamphibians (termasuk katak, kodok, salamander, kadal air dan amfibi mirip cacing tanah yang langka  disebut "caecilian") diyakini telah terpancar dari satu nenek moyang yang hidup di Permian tengah atau periode Triassic awal, dan tidak jelas apa hubungan umum leluhur mereka, mungkin amfibi Karbon akhir seperti Eryops dan Eogyrinus. (Ada kemungkinan bahwa lissamphibians modern yang bercabang dari amfibi dari jaman Karbon akhir, Amphibamus, namun tidak semua orang menganut teori ini.)
Dua Jenis Amfibi Prasejarah: Lepospondyls dan Temnospondyls
Sebagai aturan umum (meskipun tidak terlalu ilmiah, amfibi dari masa Karbon dan periode Permian dapat dibagi ke dalam dua kubu: kecil dan aneh (lepospondyls), dan besar dan mirip reptil (temnospondyls). Para lepospondyls kebanyakan hidup di air atau semi-akuatik, dan lebih cenderung memiliki karakteristik berkulit berlendir seperti amfibi modern. Beberapa makhluk (seperti Ophiderpeton  dan Phlegethonia) menyerupai ular kecil, dan yang lain (seperti Microbrachis ) mengingatkan kita pada salamander, dan ada yang hanya unclassifiable. Contoh yang terakhir adalah Diplocaulus: lepospondyl sepanjang tiga kaki ini bertengkorak besar dan berbentuk bumerang, yang mungkin telah berfungsi sebagai kemudi bawah laut.

Diplocaulus
Penggemar dinosaurus pasti mengetahui bahwa temnospondyls lebih mudah dikenali dengan akal pikiran. Amfibi ini mengantisipasi susunan tubuh reptil klasik dari Era Mesozoikum (batang panjang, kaki pendek, kepala besar, dan dalam beberapa kasus berkulit bersisik), dan banyak dari mereka (seperti Metoposaurus dan Prionosuchus) mirip buaya besar.  Mungkin yang paling terkenal dari amfibi temnospondyl adalah Mastodontosaurus yang mengesankan (nama ini berarti "kadal bergigi puting" dan tidak ada hubungannya dengan nenek moyang gajah), memiliki kepala besar yang hampir lucu dan menyumbang hampir sepertiga dari 20 kaki-panjang tubuh.

Mastodontosaurus
Untuk bagian yang baik dari periode Permian, amfibi temnospondyl adalah predator teratas daratan bumi. Itu semua berubah karena evolusi Therapsida ("Mamalia seperti reptil") pada akhir periode Permian, karnivora besar gesit ini mengejar temnospondyls kembali ke rawa-rawa, di mana kebanyakan dari mereka perlahan-lahan mati pada awal periode Trias. Ada beberapa korban yang tersebar, meskipun: misalnya, Koolasuchus sepanjang 15 kaki bertahan hidup di Australia pada pertengahan  periode kapur, sekitar seratus juta tahun setelah sepupu temnospondyl belahan bumi utara telah punah.

Memperkenalkan Katak dan Salamander
Triadobatrachus
Sebagaimana dinyatakan di atas, amfibi modern (dikenal sebagai "lissamphibians") bercabang dari satu nenek moyang yang hidup di mana saja dari Permian sampai periode Triassic awal. Sejak evolusi dari kelompok, muncul masalah penelitian yang terus berlanjut dan penuh perdebatan, untuk mengidentifikasi "awal" katak dan salamander, dengan peringatan bahwa penemuan fosil di masa mendatang dapat mendorong kembali jarum jam lebih jauh. (Beberapa ahli menyatakan bahwa akhir Permian Gerobatrachus , juga dikenal sebagai Frogamander, adalah nenek moyang kedua kelompok, tetapi keputusanya beragam.)

Sejauh katak prasejarah yang bersangkutan, kandidat terbaik saat ini adalah Triadobatrachus ("Katak triple"), yang hidup sekitar 250 juta tahun yang lalu selama periode Triassic awal. Triadobatrachus berbeda dari katak modern yang dalam beberapa hal (misalnya, memiliki ekor, semakin baik untuk mengakomodasi jumlah tulang belakang yang luar biasa besar, dan hanya bisa menjalankan kaki belakangnya bukan menggunakannya untuk mengeksekusi lompatan jarak jauh), tetapi kemiripannya dengan katak modern sudahlah jelas. Katak paling awal yang diketahui adalah Vieraella kecil Amerika Selatan, sedangkan salamander sejati pertama  yang telah diyakini adalah Karaurus, kecil, berlendir, berkepala besar amfibi yang hidup di akhir Jurassic di Asia Tengah.
Ironisnya - mengingat bahwa mereka berevolusi selama 300 juta tahun yang lalu dan bertahan, dengan berbagai maju dan mundur ke dalam masa modern, amfibi adalah makhluk yang paling terancam di bumi saat ini. Selama beberapa dekade terakhir, sejumlah spesies katak, kodok dan salamander berputar ke arah kepunahan, meskipun tidak ada yang tahu persis mengapa: biang keladinya mungkin termasuk polusi, pemanasan global, penggundulan hutan, penyakit, atau kombinasi dari faktor ini dan lainnya. Jika kecenderungan ini terus berlangsung, amfibi mungkin diklasifikasi sebagai vertebrata pertama  yang menghilang dari muka bumi!
Sumber:  Bob Strauss , About.com

5 komentar: